KECEPATAN REAKSI ANTARA PEROKSIDISULFAT DENGAN ION IOD

Tuesday, May 15th 2012. | LP Kimia Fisika

A. Tujuan Percobaan
Tujuan dari percobaan ini adalah sebagai berikut:
Untuk menunjukkan bagaimana kecepatan reaksi bergantung pada konsentrasi pereaksi.
Untuk menunjukkan asumsi-asumsi yang digunakan dalam metode diferensial.
Untuk menentukan orde reaksi dan tetapan kecepatan reaksi pada suhu tertentu.

B. Landasan Teori

Kinetika kimia mempelajari tentang kecepatan reaksi kimia. Reaksi kimia terjadi dengan kecepatan yang berbeda-beda. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan reaksi adalah macam zat yang mengadakan reaksi, konsentrasi atau tekanan, temperatur, adanya katalisator dan radiasi yaitu adanya sinar dengan panjang gelombang tertentu (Respati, 1981).
Kecepatan reaksi adalah perubahan konsentrasi pereaksi ataupun produk dalam satuan waktu. Laju suatu reaksi dapat dinyatakan sebagai laju berkurangnya konsentrasi suatu pereaksi atau laju bertambahnya konsentrasi suatu prodak. Untuk mengukur laju reaksi kimia perlulah menganalisis secara langsung maupun tak langsung banyaknya produk yang terbentuk atau banyaknya pereaksi yang tersisa setelah penggal-penggal waktu yang sesuai. Analisis konsentrasi pereaksi dan produk umumnya akan paling sederhana bila reaksi dipelajari dalam larutan (Keenan, 1986).
Orde dari suatu reaksi menggambarkan bentuk metematik dimana hasil percobaan dapat ditunjukkan. Orde reaksi hanya dapat dihitung secara eksperimen, dan hanya dapat meramalkan jika suatu mekanisme reaksi diketahui ke seluruh orde reaksi yang dapat ditentukan sebagai jumlah dari eksponen untuk masing-masing reaktan, sedangkan harga eksponen dari eksponen untuk masing-masing reaktan, sedangkan harga eksponen untuk masing-masing reaktan dikenal sebagai orde reaksi untuk komponen itu (Dogra, 1990).
Laju reaksi kimia tertentu bergantung pada sifat dasar pereaksi, energi pengaktifan, tempratur, adanya katalis dan konsentrasi.
  1. Sifat dasar pereaksi.
Zat-zat berbeda secara nyata dalam lajunya, mereka mengalami perubahan kimia.
  1. Energi pengaktofan
Selama perubahan kimia, perlulah bagi molekul-molekul yang bereaksi untuk bertabrakan ketika mereka kian kemari secara acak. Energi yang ditambahkan yang harus dipunyai oleh zat-zat yang bereaksi untuk memebentuk komplek teraktifkan atau keadaan transisi yang disebut energi pengaktifan.
  1. Tempratur
      Laju reaksi kimia bertambah dengan naikknya tempratur. Biasanya kenaikkan 10oC akan melipatduakan atau bahkan tiga, laju reaksi antara molekul-molekul.
  1. Adanya katalis
Katalis adalah suatu zat yang meningkatkan kecepatan suatu reaksi kimia tanpa dirinya mengalami perubahan kimia yang permanent
  1. Konsentrasi
Konsentrasi pereaksi besar pengaruhnya pada kecepatan reaksi. Reaksi akan berjalan cepat pada awal reaksi, akan semakin lambat setelah waktu tertentu dan akan berhenti pada waktu yang tak terhingga (http://id.wikipedia.org ).
Laju reaksi terukur sering kali sebanding dengan konsentrasi reaktan suatu pangkat. Contohnya mungkin saja laju itu sebanding dengan konsentrasi dua reaktan A dan B sehingga v = k [A] [B]. koefisien k disebut konstanta laju, yang tidak bergantung pada konsentrasi (tetapi bergantung pada tempratur). Persamaan sejenis ini yang ditentukan secara eksperimen, disebut hukum laju reaksi. Secara formal hukum laju adalah persamaan yang menyatakan laju reaksi v sebagai fungsi dari konsentrasi semua spesies yang ada, termasuk produknya.
Hukum laju mempunyai dua penerapan utama. Penerapan praktisnya, setelah kita mengatahui hukum laju, kita dapat meramalkan laju reaksi dari komposisi campuran. Penerapan teoritis hukum laju ini adalah hukum laju merupakan pemandu untuk mekanisme reaksi. Setiap mekanisme yang diajukan harus konsisten dengan hukum laju yang diamati (Atkins, 1999:335).
Laju reaksi ditentukan dengan mengukur perubahan konsentrasi per satuan waktu. Saat pengukuran pada awal reaksi, konsentrasi A belum berubah terlalu banyak, inilah yang disebut sebagai laju reaksi awal. Untuk reaksi   pada start awal hanya ada A, [A]o. Pada t = 0; [A] = [A]o; [B]o = 0. Pereaksi A akan mengalami penurunan konsentrasi sedang hasil reaksi B akan mengalami penambahan konsentrasi (Muzakkar, 2006).
F. Pembahasan

Kinetika kimia merupakan suatu kajian tentang laju reaksi dan mekanisme yang terjadi dalam suatu reaksi. Laju reaksi didefinisikan sebagai perubahan konsentrsi per satuan waktu.Umumnya laju reaksi meningkat seiring dengan meningkatnya konsentrasi suatu larutan.Sehingga, laju suatu reaksi dapat pula dinyatakan sebagai laju berkurangnya konsentrasi suatu pereaksi atau bertambahnya konsentrasi suatu produk. Sedangkan mekanisme reaksi merupakan serangkaian reaksi-reaksi sederhana yang menerangkan reaksi keseluruhan. Untuk mengetahui mekanisme suatu reaksi, dipelajari perubahan laju yang disebabkan oleh perbedaan konsentrasi pereaksi, hasil reaksi dan katalis.
Kecepatan reaksi atau laju reaksi adalah perubahan konsentrasi pereaksi ataupun produk dalam suatu satuan waktu. Dimana laju suatu reaksi dapat dinyatakan sebagai laju berkurangnya konsentrasi suatu produk. Laju reaksi dipelajari karena pentingnya kemampuan untuk meramalkan kecepatan campuran reaksi mendekati kesetimbangan. Alasan lain mempelajari laju reaksi, karena hal ini menghasilkan pemahaman tentang mekanisme reaksi, yaitu analisis tentang reaksi menjadi rangkaian reaksi dasar.
Laju suatu reaksi dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain suhu, tekanan, konsentrasi, pH, dan adanya katalis. Semakin tinggi suhu suatu reaksi, maka gerakan molekul-molekul reaktan akan makin cepat. Akibatnya, intensitas tumbukan molekul-molekul reaktan juga akan semakin tinggi, sehingga reaksi dapat berjalan lebih cepat. Begitu pula dengan konsentrasi reaktan dan tekanan, makin besar kedua faktor tersebut, maka laju reaksi akan makin cepat. Katalis merupakan zat yang dapat mempercepat laju reaksi dengan jalan menurunkan energi aktivasi. Suatu katalis tidak ikut bereaksi dengan reaktan dan dapat diperoleh kembali pada akhir reaksi.
Suatu persamaan yang memberikan hubungan antara laju reaksi dan konsentrasi pereaksi disebut sebagai persamaan laju atau hukum laju. Dalam hukum laju dikenal istilah konstanta laju (k), yang merupakan laju reaksi bila konsentrasi dari masing-masing jenis adalah satu. Satuan konstanta laju tergantung pada orde (tingkat) reaksi.
Suatu laju reaksi kimia sangat bergantung terhadap konsentrasi pereaksi. Sifat tersebut dapat ditentukan dengan cara mengukur perubahan kecepatan reaksi berasarkan perubahan konsentrasi salah satu pereaksi, sedangkan konsentrasi pereaksi-pereaksi yang lain dibuat tetap. Pada waktu reaksi sedang berlangsung, konsentrasi pereaksi akan turun sedangkan kecepatan reaksi akan berubah. Waktu reaksi berbanding terbalik dengan kecepatan reaksi yaitu makin pendek waktunya maka makin besar kecepatan reaksinya.
Pada percobaan ini akan dipelajari kecepatan reaksi antara S2O82- dengan I- yang didasarkan atas konsentrasi. Hal ini dilakukan dengan cara membuat dua sistem reaksi. Sistem pertama yaitu dengan mencampurkan ion I- yang konsentrasinya dibuat tetap 0,1 M (larutan A) dan S2O82- yang konsentrasinya divariasikan (B1-B5). Sedangkan sistem kedua, konsentrasi S2O82- dibuat tetap 0,04 M (larutan D) dan konsentrasi ion I- divariasikan (larutan C1-C5).Kemudian komponen tiap sistem dicampurkan (A dan B) dan (C dan D). Reaksi yang terjadi adalah:
2 I-   +   S2O82-                       2 SO42-   +   I2
 Karena adanya penambahan ion tiosulfat dan indikator kanji dalam sistem, maka I2 yang terbentuk dari reaksi di atas akan direduksi kembali menjadi ion I- oleh tiosulfat:
I2   +   2 S2O32-                       S4O62-   +   2 I-
Sehingga konsentrasi ion I- selalu tetap. Iod akan terbentuk pada saat S2O32- habis bereaksi dan I2 dapat dideteksi dari perubahan warna menjadi biru dengan adanya kanji di dalam sistem.
Waktu yang diperlukan untuk tiap sistem bereaksi (akhir reaksi ditandai dengan perubahan warna menjadi biru) tergantung pada konsentrasi larutan, dimana semakin encer suatu larutan maka waktu yang dibutuhkan untuk bereaksi semakin lama. Begitu pula sebaliknya, semakin pekat larutan, maka semakin cepat waktu yang dibutuhkan untuk bereaksi. Hal ini disebabkan larutan dengan konsentrasi yang besar (pekat) mengandung partikel yang lebih rapat, jika dibandingkan dengan larutan yang berkonsentrasi kecil (encer), sehingga lebih mudah dan lebih sering bertumbukan. Seperti yang diketahui bahwa suatu reaksi dapat berlangsung bila partikel-partikel dari suatu zat yang bereaksi harus bertumbukan satu dengan yang lain. Inilah sebabnya, makin besar konsentrasi (pekat) pada suatu larutan, makin besar pula laju reaksinya.
G. Kesimpulan

Berdasarkan hasil pengamatan dan pembahasan yang dilakukan maka dapat disimpulkan :
1.      Kecepatan reaksi bergantung pada konsentrasi pereaksi. Cara praktis penentuan laju reaksi yakni dengan menvariasikan suatu konsentrasi reaktan dan konsentrasi reaktan lainnya dibuat tetap. Pada saat reaksi berlangsung, konsentrasi reaktan akan berubah seiring pertambahan waktu.
2.      Orde reaksi untuk reaksi S2O82- dan I- merupakan orde reaksi 2.
3.      Tetapan laju reaksi untuk sistem 1 adalah 0,188 L/mol s dan untuk sistem 2 sebesar 0,308 L/mol s.
DAFTAR PUSTAKA

Atkins, P.W., 1999, Kimia Fisika Edisi kedua, Erlangga, Jakarta.
Dogra, S.K. dan Dogra, S. 1990. Kimia Fisik dan Soal-Soal. UI-Press. Jakarta.
Keenan., 1986, Kimia Untuk Universitas, Erlangga, Jakarta.
Muzakkar, M. Z., 2006, Handout Kimia Fisika II, F-MIPA Universitas Haluoleo,  Kendari.
Respati, 1981, Dasar-Dasar Ilmu Kimia, Rineka Cipta, Jakarta.

Kata Kunci Baru

laporan praktikum kimia fisika kenaikan titik didih,kecepatan reaksi antara peroksidisulfat dan iodida,kecepatan reaksi peroksidisulfat dan iodida,Laporan praktikum Persamaan Nerst,penentuan energi pengaktifan reaksi ionik,laporan praktikum kimia fisik reaksi kesetimbangan,penentuan persamaan nernst,penentuan energi aktivasi reaksi ionik,energi aktivasi reaksi peroksidisulfat dan ion iod,praktikum persamaan nerst,laporan penentuan tetapan fisika senyawa organik,laporan praktikum kimia fisika titik eutektikum,tetapan fisika senyawa organik,laporan praktikum penentuan energi aktivasi reaksi ionik,energi aktivasi reaksi ionik,laporan kecepatan reaksi peroksidisulfat dan iodida,kecepatan reaksi antara peroksidisulfat dan ion IOD,laporan kecepatan reaksi antara tiosulfat dan ion iod,Teori penentuan energi aktivasi,Laporan Praktikum Kimia Fisik Penentuan Kalor Penguapan,energi pengaktifan reaksi ionik,laporan tetap praktikum kimia fisik tentang reaksi kesetimbangan,laporan praktikum tentang persamaan nernst,laporan penentuan energi aktivasi,laporan penentuan konstanta laju reaksi penyabunan etil asetat dan basa KOH,penentuan penetapan fisika senyawa organik,contoh laporan fisika tentang titik didih zat cair,laporan praktikum kecepatan reaksi antara peroksidisulfat dan ion iod,prinsip percobaan daya hantar,latar belakang teori persamaan nernst,kecepatan reaksi peroksidisulfat,laporan tetap praktikum anorganik fisik tentang kelarutan,percobaan kimia fisika kenaikan titik didih,laporan pratikum persamaan nernst,landasan teori reaksi kesetimbangan,praktikum kecepatan reaksi antara peroksidisulfat dan iodida,laporan kimia fisika penentuan persamaan nernst,konstanta laju reaksi peroksidisulfat iodida,percobaan persamaan Nerst,laporan kecepatan reaksi antara peroksidisulfat dan ion iod,percobaan nerst,penentuan energi aktivasi,praktikum kimia fisika persamaan nernst,penentuan energi aktivasi pdf,percobaan kimia sederhana laju reaksi,jurnal penetuan tetapan fisika senyawa organik,penentuan kalor penguapan eter,www fuadshifu info lp-kimia-fisika,laporan kimia fisik reaksi kesetimbangan,laporan energi aktivasi reaksi ionik,pendahuluan persamaan nernst,dasar teori kinetika adsorpsi,dasar teori kecepatan reaksi antara peroksidisulfat dan ion iod,laporan praktikum kimia fisik persamaan nerst,dasar teori percobaan persamaan nernst,laporan praktikum kecepatan reaksi peroksidisulfat dan iodida,laporan praktikum kimia fisik kenaikan titik didih,makalah kecepatan reaksi antara peroksidisulfat dengan ion yod,teori kompleks teraktifkan,derajat disosiasi asam asetat distribusi tidak 2 karena,www fuadshifu info konstanta-kecepatan-reaksi,percobaan fisika kimia,laporan energi aktivasi reaksi perokdisulfat dan ion iod,laporan kimia temperatur sebagai laju reaksi,Laporan: Persamaan nerst,laju reaksi peroksidisulfat dan iodida,laporan praktikum kimia fisika peroksidisulfat dan iodida,laporan praktikum kimia fisika kesetimbangan kimia,laporan praktikum kimia fisika laju reaksi,landasan teori pembuktian persamaan nernst,laporan praktikum kimia laju penguapan,laporan praktikum tentang persamaan nerst,laporan reaksi antara peroksidisulfat dengan ion yod,laporan praktikum penentuan titik didih dan selang titik lebur,laporan praktikum penentuan tetapan fisika senyawa organik,laporan praktikum penentuan energi aktivasi,kimia fisik titik lebur,peroksidisulfat dan iodida,kimia laju penguapan praktek dan teori,laporan praktikum laju reaksi dan energi aktivasi,Laporan praktikum konstanta kesetimbangan(kc),laporan tetap anorganik fisik,laporan energi aktivasi reaksi peroksisulfat dan ion iod,pengukuran laju reaksi berdasarkan secara fisika,laporan kecepatan peroksidisulfat,laporan laju reaksi peroksidisulfat dan iodida,penentuan energi aktivasi reaksi pdf,laporan kimia fisika percobaan nersnt,laporan kimia fisika tentang kesetimbangan kimia,penentuan berat molekul dan panas penguapan,laporan kimia fisika2 persamaan nernst,laporan praktikum energi aktivasi,pendahuluan kecepatan reaksi antara peroksidisulfat dan ion iod,laporan praktikum kimia fisika kecepatan reaksi,kecepatan reaksi peroksidisulfat dan iodida skripsi,laporan kimia fisika penentuan konstanta kecepatan reaksi,latar belakang tentang reaksi-reaksi umum senyawa organik,laporan kecepatan reaksi antara peroksidisulfat,laporan praktikum kimia fisika I konstanta kesetimbangan,laporan praktikum kimia fisika

Leave a Reply