Pemisahan dan Identifikasi Golongan I

Thursday, March 22nd 2012. | LP Kimia Analitik

I.       TUJUAN PERCOBAAN

Untuk memisahkan dan mengidentifikasi golongan I.

 

 

II.     DASAR TEORI

Untuk tujuan analisis kualitatif sistematik kation-kation diklasifikasikan ke dalam 5 golongan berdasarkan sifat-sifat kation itu terhadap reagensia.

Kelima golongan kation dan ciri-ciri khas golongan-golongan ini adalah sebagai berikut :

1)      Golongan I    :  kation golongan ini membentuk endapan dengan asam klorida encer. Ion-ion golongan ini adalah timbel, merkurium(I), dan perak.

2)      Golongan II  :  kation golongan ini tidak bereaksi dengan asam klorida, tetapi membentuk endapan dengan hidrogen sulfida dalam suasana asam mineral encer. Ion-ion golongan ini adalah merkurium(II), tembaga, bismut, kadmium, arsenik(III), arsenik(V), stibium(III), stibium(V), timah(II), dan timah (III) (IV).

3)      Golongan III :  kation golongan ini tidak bereaksi dengan HCl encer, ataupun dengan H2S dalam suasana asam mineral encer. Kation-kation golongan ini adalah kobalt(II), nikel(II), besi(II), besi(III), kromium(III), aluminium, zink, dan mangan(II).

4)      Golongan IV :  kation golongan ini tak bereaksi dengan reagensia golongan I, II, dan III. Kation-kation golongan ini adalah kalsium, strontium dan barium.

5)      Golongan V  :  kation-kation yang umum, yang tidak bereaksi dengan reagensia-reagensia golongan I, II, III dan IV, merupakan golongan kation yang terakhir, yang meliputi ion-ion magnesium, natrium, kalium, amonium, litium dan hidrogen.

 

Pada percobaan kali ini lebih ditekankan pada pemisahan dan identifikasi kation golongan I. Golongan kation I adalah timbel(II), merkurium(I), dan perak(I).

Kation-kation golongan pertama, membentuk klorida-klorida yang tak larut. Namun, timbel klorida sedikit larut dalam air, dan karena itu timbel tak pernah mengendap dengan sempurna bila ditambahkan asam klorida encer kepada suatu cuplikan: ion timbel yang tersisa itu, diendapkan secara kuantitatif dengan hidrogen sulfida dalam suasana asam bersama-sama kation golongan II.

Nitrat dari kation-kation ini sangat mudah larut. Di antara sulfat-sulfat, timbel sulfat praktis tidak larut, sedang perak sulfat larut jauh lebih banyak. Kelarutan merkurium(I) sulfat terletak di antara kedua zat tersebut.

Bromida dan iodida juga tidak larut, sedangkan pengendapan timbel halida tidak sempurna, dan endapan itu mudah sekali larut dalam air panas. Sulfida tidak larut. Asetat-asetat lebih mudah larut, meskipun perak asetat bisa mengendap dari larutan yang agak pekat.

Hidroksida dan karbonat akan diendapkan dengan reagensia yang jumlahnya ekuivalen, tetapi kalau reagensia berlebihan, ia dapat bertindak dengan bermacam-macam cara. Juga ada perbedaan dalam sifat zat-zat ini terhadap amonia.

 

III.    ALAT  DAN  BAHAN

 

Alat

Jumlah

Gelas KimiaSpatula

Penangas

Kertas Saring

Tabung Reaksi

Rak Tabung Reaksi

Pipet Volume

3 buah

1 buah

1 buah

3 buah

3 buah

1 buah

1 buah

 

Bahan

Jumlah

Larutan SampelLarutan HCl

Larutan H2SO4

Larutan K2CrO4

Larutan NH3

Larutan HNO3

Aquades

10 mL

secukupnya

secukupnya

secukupnya

secukupnya

secukupnya

secukupnya

  

IV.    PROSEDUR PERCOBAAN

  1. Mengambil 10 mL larutan sampel dan memasukkannya ke dalam gelas kimia. Kemudian menambahkan larutan HCl tetes demi tetes sambil dikocok sampai terjadi pengendapan sempurna.
  2. Mengocok larutan dalam gelas kimia, kemudian memisahkan endapan dengan larutannya menggunakan kertas saring. Endapan putih yang didapatkan dan terbentuk adalah berupa kation golongan I yang terdiri dari AgCl, Hg2Cl2, dan PbCl2 (sedangkan filtratmya terdiri dari kation golongan II – VI).
  3. Mencuci endapan putih yang dihasilkan pada percobaan 2 dengan menggunakan larutan HCl sebanyak 2 kali. Kemudian menambahkan aquades secukupnya.
  4. Memanaskan larutan di gelas kimia tersebut dalam air mendidih selama ± 5 menit. Kemudian menyaring larutan dalam gelas kimia tersebut dalam keadaan masih panas dengan menggunakan kertas saring (sehingga didapatkan endapan berupa AgCl dan Hg2Cl2, sedangkan filtratnya yang berupa larutan PbCl2).
  5. Membagi filtrat dari kegiatan percobaan 4 ke dalam 2 tabung reaksi.

-  Menambahkan beberapa tetes larutan H2SO4  3 M pada tabung reaksi I. Kemudian mengamati dan mencatat perubahan yang terjadi. Jika terbentuk endapan putih dari PbSO4, berarti terdapat unsur Pb.

-  Menambahkan beberapa tetes larutan K2CrO4  0,1 M pada tabung reaksi II. Kemudian mengamati dan mencatat perubahan yang terjadi. Jika terbentuk endapan kuning PbCrO4, menunjukkan adanya unsur Pb.

 

  1. Menyiram endapan yang terdapat pada kertas saring dari kegiatan percobaan 4 itu dengan menggunakan larutan NH3  6 M sebanyak 1 mL. Jika terbentuk endapan abu-abu HgNH2Cl atau endapan hitam Hg pada kertas saring menunjukkan adanya unsur Hg.
  2. Memindahkan filtrat dari kegiatan percobaan 6 ke dalam suatu tabung reaksi dan menambahkan larutan HNO3  6 M ke dalamnya sampai suasana larutan bersifat asam. Jika terbentuk endapan putih dari AgCl yang tak larut dalam HNO3, hal ini menunjukkan adanya unsur Ag.

V.     DATA PERCOBAAN

No

Perlakuan

Hasil Pengamatan

1

Sampel 10 mL + Larutan HCl

Larutannya bening dan terdapat endapan putih (kemudian disaring)

2

Endapan putih + Larutan HCl + aquades, dan dididihkan Larutannya tetap bening dan masih terdapat endapan putih (kemudian disaring kembali)

3

Hasil saringan berupa endapan putih + aquades + larutan NH3

1. Terdapat endapan berwarna abu-abu yang menandakan terdapatnya unsur Hg dan HgNH2Cl2.  Larutan hasil saringan berupa Ag(NH3)2+ + Larutan HNO3 terdapat endapan berwarna putih AgCl

4

Hasil saringan berupa larutan (data 2) dibagi menjadi 2 tabung :1. Tabung I + Larutan H2SO4

 

2. Tabung II + Larutan K2CrO4

 

 

1. Larutan berwarna putih dan terdapat endapan putih PbSO4

2.  Larutan berwarna kuning dan terdapat endapan kuning PbCrO4

VI.    ANALISIS DATA

Berdasarkan data hasil percobaan yang telah dilakukan, maka diperoleh bahwa :

  • Ø Pb2+    +    2Cl-    D        PbCl2 $

Reaksi dengan HCl 6 M akan menghasilkan endapan putih timbel klorida (PbCl) dalam larutan yang dingin dan terlalu encer. Jika PbCl2 $ ditambahkan  dengan air panas, maka PbCl2 $ akan larut dalam air panas dan menghasilkan filtrat berupa Pb2+.

Kemudian filtrat Pb2+ ini dipisahkan/dibagi ke dalam 2 tabung reaksi, dimana pada masing-masing tabung reaksi akan ditambahkan dengan asam sulfat (H2SO4) dan kalium kromat (K2CrO4), seperti reaksi berikut :

-                   Tabung reaksi I  +  larutan H2SO4

Pb2+    +    SO4 2-   D       PbSO4 $

Menghasilkan endapan putih timbel sulfat

-                   Tabung reaksi II  +  larutan K2CrO4

Pb2+    +    CrO4 2- D       PbCrO4 $

Menghasilkan endapan kuning timbel kromat

 

 

  • Ø Hg2 2+    +    2Cl-   g      Hg2Cl2$

Reaksi dengan HCl 6 M akan menghasilkan endapan putih merkurium(I) klorida (Hg2Cl2). Jika Hg2Cl2 $ ditambahkan  dengan air panas, maka Hg2Cl2 $ tidak akan mengalami perubahan (tidak larut). Kemudian, apabila Hg2Cl2 $ ditambahkan dengan larutan amonia (NH3) 6 M, maka akan dihasilkan residu yang berupa endapan dari reaksi tersebut.

Hg2Cl2 $   +   2NH3     g          Hg$  +   Hg(NH2)Cl $  +  NH4 +   +  Cl-

Dimana larutan amonia (NH3) mengubah endapan merkurium(I) klorida menjadi campuran merkurium(II) amidoklorida (Hg(NH2)Cl)  dan logam merkurium (Hg) yang endapannya berwarna abu-abu dan tidak larut dalam air.

 

v Ag+    +    Cl- g  AgCl $

Reaksi dengan HCl 6 M akan menghasilkan endapan putih perak klorida (AgCl). Jika AgCl $ ditambahkan  dengan air panas, maka AgCl $ tidak akan mengalami perubahan (tidak larut). Kemudian, apabila AgCl $ ditambahkan dengan larutan amonia (NH3) 6 M, maka akan dihasilkan ion kompleks diaminaargentat dan endapan dari AgCl larut dalam larutan amonia (NH3), dari reaksi tersebut.

AgCl $   +   2NH3       g         [ Ag(NH3)2 ]+   +   Cl-

Dimana, [ Ag(NH3)2 ]+  merupakan filtrat dari penambahan larutan amonia (NH3) ke dalam endapan dari AgCl. Apabila filtrat tersebut diasamkan dengan asam nitrat (HNO3), maka kesetimbangan pada reaksi penambahan larutan amonia akan kembali lagi menjadi

[ Ag(NH3)2 ]+   +   Cl-   +   H+       g    AgCl $   +   2NH4 +

Dan akan terbentuk kembali endapan putih perak klorida (AgCl).

 DAFTAR   PUSTAKA

Anonim. Tanpa tahun. PenuntunPraktikum Kimia Analisis.

 

Vogel. 1985. Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan Semimikro Jilid 1. Jakarta : Kalman Media Pusaka.

 

Vogel. 1985. Analisis Anorganik Kualitatif Makro dan Semimikro Jilid 2. Jakarta : Kalman Media Pusaka.

Kata Kunci Baru

laporan praktikum kimia analitik identifikasi kation,identifikasi kation golongan 4,laporan kation golongan 3,Prinsip kation golongan IV,laporan praktikum identifikasi kation golongan 3,prinsip penggolongan kation,laporan praktikum pemisahan biji dari buah,pemisahan dan identifikasi golongan 1,dasar teori pemisahan kation golongan 1,bagaimana hubungan antara endapan dengan pemisahan kation,laporan praktikum kimia analitik dasar identifikasi kation golongan 1 dan 2,dasar teori pemisahan kation,dasar teori analisis kation golongan 1,Laporan praktikum kation golongan 3,prinsip pemisahan kation golongan 1,identifikasi golongan iii b,laporan praktikum dasar-dasar pemisahan analitik,hubungan antara endapan dengan sistematis pemisahan kation,identifikasi dan pemisahan kation,pemisahan kation golongan 4,pemisahan kation golongan 3,prinsip percobaan pemisahan golongan dan identifikasi kation,laporan kimia analitik identifikasi kation,reaksi pengenalan kation golongan 1,msds kation golongan i,hubungan antara endapan dan sistematis pemisahan kation,pemisahan dan identifikasi kation golongan ii,dasar pemisahan kation,laporan praktikum kimia analis tentang pemisahan kation golongan 1,dasar teori kation golongan 4 dan 5,dasar teori kation golongan 1,dasar teori laporan praktikum kation golongan 3,Dasar prinsip penetapan identifikasi kation golongan 2,prinsip pemisahan Kation golongan I,laporan identifikasi golongan asam asam asetat,laporan dasar-dasar pemisahan analitik,dasar teori dan daftar pustaka penggolongan kation,laporan pemisahan dan identifikasi kation golongan 1,laporan kimia analitik identifikasi kation golongan 1,laporan analitik pemisahan kation golongan 1,laporan pemisahan analitik,laporan praktikum analitik pemisahan dan identifikasi kation golongan 1,kation golongan 4,contoh laporan kimia analitik tentang kation golongan satu,macam macam pengujian identifikasi kation,pembahasan reaksi identifikasi kation,pemisahan golongan dan identifikasi kation,identifikasi golongan sulfat,identifikasi golongan,teori dasar kation golongan 1,pembahasan identifikasi golongan asam,hubungan endapan dengan pemisahan kation,PEMISAHAN DAN IDENTIFIKASI GOL1,identifikasi kation golongan i,laporan praktikum pemisahan golongan,contoh prinsip teori tentang golongan dan identifikasi unsur,laporan praktikum pemeriksaan kation golongan,laporan praktikum pemisahan trimiristin dari pala,hubungan endapan dengan sistematis pemisahan kation,isolasi trimiristin biji buah pala,identifikasi kation stibium,prinsip reaksi analisis kation,Prinsip pemisahan kation golongan 2a,kimia analitik,hubungan endapan dan sistematis pemisahan kation,reaksi identifikasi golongan 3,identifikasi golongan 5,reaksi kation golongan 1 sampai 5,prinsip percobaan kation golongan 1,landasan teori pemisahan kation golongan 1,identifikasi kation golongan 3-daftar pustaka,identifikasi organik golongan v,kimia analitik kation Gol IV,reaksi identifikasi golongan iii a,laporan kimia identifikasi kation golongan 1,identifikasi golongan sulfida,kation gol iv,PDF pemisahan dan identifikasi kation VI golongan dan reaksinya,prinsip pemisahan kation,prinsip pemisahan golongan 2,pemisahan kation-kation golongan 1,pemisahan kation golongan empat,laporan reaksi kation golongan 3,macam-macam penggolongan pemisahan dan penentuan kation,pemisahan golongan IA,materi pemisahan dan identifikasi kation golongan 4,memisahkan kation,Pemisahan dan reaksi identifikasi kation 5 golongan besar,MSDS dari golongan kation golongan 4,pemisahan dan identifikasi kation golongan II b,pembahasan analisis kation golongan 1,pemisahan dan identifikasi kation golongan i,pemisahan dan identifikasi kation golongan 5,pembahasan laporan analisis materi pemisahan kation golongan 1,pembahasan laporan identifikasi kation,pemisahan dan identifikasi golongan 4,pemisahan dan analisis kation golongan 4 dan 5,laporan praktikum pemisahan kation golongan asam klorida,Laporan praktikum pemisahan kation 1,laporan praktikum kimia organik isolasi trimiristin dari buah pala

Leave a Reply